Bukan Siapa-siapa

My photo
Kubingkiskan bait bagi mengubat hati yang resah. Seperti melakar di helaian jingga dalam mewarnai perasaan tersimpan. Diiringi melodi berdondang merdu membuai rasa sebak yang terpilu. Lihat paparan dada langit biru, itulah ketenangan impianku. Yang sesekali didatangi gerimis nakal yang menjenguk rebah. Membangkitkan aku dari lena kelam yang tak sudah. Dan aku pelajari detik hitam sebagai langkah mencari diri aku yang sebenar

29 December 2011

BONEKA BERNYAWA

Jangan ditoreh wajah tak bersalah
kau datangi tanpa had
lalu disepak tanpa batas
biar sendu menjadi teman
hari tak pernah terang
bergelumang seksa tak henti
sedangkan dia seorang isteri.

Jangan ditinggal kasih yang ranum
kau dihormati tanpa syarat
lalu dimanjai dengan belaian
biar lemas dalam dakapan
hari tak pernah hitam
bergelumang bahagia tak henti
saat mula-mula dia bergelar isteri.

Mengapa hari ini kau jadikan dia boneka?
dia bernyawa!
hidupnya diserah saat kamu diijab kabul
lalu dia berjanji akan selalu di sisi
tapi mengapa kau berbagi untuk menyayangi?
pernahkah kamu, menyelami hatinya?

Oh lelaki yang bergelar suami
jangan jadikan isteri boneka bernyawa
sayangilah isterimu sepenuh hati

28 December 2011

TERSERAH

Biar siapapun kamu
yang menyakiti tanpa belas
terserah

Biar bercalar luka diratah
yang menjadi kudis terbiar
terserah

Biar tanpa sedar kamu menikam
yang merodok tak kenal tuan
terserah

Aku tak akan pernah membalas
kudiamkan selagi mampu
Dia lebih mengetahui
terserah

27 December 2011

TASIK KESUMA

Berteman nyanyian burung lewat petang
kita masih duduk di bangku sambil tangan menggengam erat
manja sekali apabila kau lentokkan kepala pada bahuku
semahunya aku ingin peluk tanpa lepas
biar kita menjadi satu
suara serakmu halus penuh memikat
hingga aku tak jemu mendengar kau bercerita tanpa lemas
kutatap wajahmu, sambil jemari halus kulingkarkan pada pipimu yang gebu
saat itu, kau tertunduk tersipu malu
yang kedengaran, suara kecilmu yang menggoda
Tasik Kesuma menjadi saksi lafaz cintaku padamu
aku berjanji akan selalu di sisimu tanpa sebarang rungutan
seperti tenangnya air di lewat petang
aku akan mencari ruang ketemu orang tuamu
biar dia tahu, aku ingin sekali memilikimu
menjadikan kau suri hidupku, selamanya.

26 December 2011

SELEPAS SEMALAM

Aku ingin bangkit berani
berdepan tanpa sesal
berdiri tanpa menoleh ke belakang
kerana..
aku ingin lepaskan
lepaskan pahit semalam
yang perlahan-lahan menyuntik rasa sebak.

Telahku pasang tekad
esok dan lusa
aku ingin ke seberang
menyeberangi lautan kasih
menyimpul kembali tali yang hampir putus
lalu bersantai bersama
tinggalkan kenangan indah.

TERSENTUH TANPA SEDAR

Diam bersahaja
dengan muka selamba
tanpa banyak bicara
aku tak peduli mereka
aku pikir aku perkasa
mampu tak peduli mereka
konon sempurna
huh!
bohong pada hati
mana mungkin aku tak apa-apa
mustahil aku tak rasa apa-apa
jauh dari sudut hati
pedih bila tak disapa
bagai dihiris bila senyum tanpa makna
sepertinya aku tak layak miliki ruang dengan mereka
mengapa?
apakah tiada noktah untuk mula berdamai
hingga kamu pinngir aku seorang
tahniah,
kamu menang!
aku akui aku nangis dalam diam
aku akui aku rasa keseorangan
aku akui aku hidup kosong tanpa kalian
sungguh terseksa
tanpa sedar aku punya kehidupan tanpa 'kehidupan' sebenar

SEMALAM

Langkahku seperti berhenti
di saat tanganku berjabat erat
terngia bisikan kelmarin
paksa hati membisu
dengan kelat
berwajah tanpa kata.

Aku pandang penuh makna
mencari erti sebalik wajah
seperti tiada apa-apa
mereka diam
janggal..aku tersentak terpingga-pingga.

Mengeluh panjang
aku mengatur langkah perlahan
menjauh bawa hati
lalu..kutinggalkan.

KELETIHAN DALAM GIRANG

Masih tersengih sendiri
terkenang akan semalam yang berlalu
sekejap yang cukup
singkat yang padat
gembira.

Berbalas letih bila bahagia datang
sukar digambar
tak tercerita
senyum penuh makna
suka.

19 December 2011

KASIHKU TAK BERMUSIM

Langkahku yang menyusuri masa
tak pernah berhenti untuk membajai kasih
rintik-rintik hujan yang melata lewat hari kebelakangan ini
membiaskan rindu yang tak terucap
sebagaimana lebatnya hujan yang mencurah, begitulah rindu yang terbuang
kutoleh kanan, sepasang kekasih romantik duduk berduaan, buat hati cemburu
kutoleh kiri, sepasang kekasih asyik bercumbu rindu, sesak nafas seketika
yang di hadapan, sepasang merpati bertenggek memadu kasih, sakit jiwa meronta
kupejam sebelah mata
pura-pura tidak lihat kemesraan antara mereka
sambil hati berbisik perlahan
"sabar...sabar...tunggulah nanti, bila tiba waktu aku ketemu chenta hati, pasti kamu jadi begitu cemburu"
sambil meneruskan langkah dengan muka menatap jalan, perlahan.

RENDA JINGGA

Bersaksi bulan kuakui rindu tak hilang
sedang asyik duduk mendengar lagu cinta
ligat jemariku menampal renda jingga pada helaian nota
tiap helaiannya penuh kata-kata yang tak bernoktah
berbaris cerita cinta dalam rangkap yang berbeza.

Untuk kisah rindu
sengaja kubuang noktah
kerana rindu itu, selalu ada biar tak terlihat
tapi sering dirasa, sungguh.

16 December 2011

TERNANTI-NANTI

Terasa hari begitu panjang
sedangkan masa berputar tetap sama
24 jam sehari, 60 minit tanpa henti
seperti berada dalam laluan sempit
terasa sarat nadi yang berdenyut
ternyata rindu menguasai
ternanti-nanti panggilan
yang datang tak tentu
pergi tak direlai

CINTA KITA

Tak perlu diucap
kita saling rasa
walau tidak terlihat.

Inginku berlari dekat padamu
berbisik rindu yang terpendam
sambil seiring berjalan, jemari kita erat dalam genggaman.

Andai masa dapat kuhentikan
kuingin berada disisimu tiap detik
biar tak lagi terpisah walau sesaat.

Berjanji padaku
cinta kita tak akan terpadam
biar kisahnya tanpa ada titik.

12 December 2011

SELAMAT MALAM

Malam memagari bulan
rentap terang lalu berlabuh
tinggal sepi yang berkunjung
diam tanpa bicara
ngantuk mula menjenguk rasa
lena tanpa mimpi resah

LANTERAN BUAT PERIGI BUTA

Gelap bukan tak berpenghuni
aku datang bawa pesan
menyeru tampil tunjuk diri
duduk sebelah berteman
malam jumaat bulan mengambang
kusisih kain dari yang mati
agar ruang bukan halangan

BILA CINTA JADI TARUHAN

Antara sejambak cinta dan halaman kasih sayang
tidak sangka ia jadi taruhan untuk kecapi bahagia
miliki sejambak cinta hanya dari kamu seorang buat saya termenung untuk menerima
sedangkan halaman kasih sayang melibatkan lebih dari kamu seorang
apa kamu fikir saya akan pilih sejambak cinta?
yang tiada jaminan jika kamu akan berubah rasa, lalu tinggal saya seorang diri!
maaf, saya rela kehilangan sejambak cinta
saya ingin mencari dan kejar halaman kasih sayang
kerana, jika di halaman ada seorang yang pergi, masih ramai yang ada bersama saya
dan mustahil untuk saya tinggal sendiri
untuk makluman kamu, saya benci tinggal seorang diri~

BERDARAH TANPA CALAR

Sakit dalam diam
tak diceritakan
terpendam duka semalam
hanya hati tangisi sendirian

08 December 2011

NORAFIDA ARIS

Puisi Akrostik

Norafida Aris

Nafasku seakan hilang di sebalik kabus semalam
Orang yang dirindu tak datang menyapa berhari-hari
Rela dibiar tak peduli
Apalagi yang hendak kunanti selagi dalam tak pasti
Fikiranku resah tanpa penghujung
Ingin kuberlari ke arah kaki pelangi
Dakap erat pada pelangi yang berwarna
Anganku, biar pudar hati ini kembali berseri.

Acapkali menyebut rindu
Resah menghimpit sesak
Impian dalam fantasi
Sebuah dongeng tanpa penghuni.

JUSME PETER

PUISI AKROSTIK

buat yang bernama Jusme Peter..

Jauh kuseru namamu berhari-hari
Untuk mengikat kasih yang berbagi
Setahun berlalu sepiku tak pernah pergi
Mengingatimu dalam detik yang aku jejaki
Entah mengapa cinta kamu begitu menguasai.

Puas kujadikan benci untuk melupakan
Elergi dengan suaramu yang sering terngia di lewat aku sendiri
Terhenti nafasku tiap kali kau hadir dalam bayang malam yang sepi
Esok antara kita tak pernah pasti
Rajuk hatiku minta kau ubati.

07 December 2011

CIKGU NIK MIE

PUISI AKROSTIK 
buat Cikgu Nik Mie
 Cermin diri yang terbaik
Ilmu dicurah tak kenal siapa
Kegigihanya menegur membangkit rasa
Galau bukan sebarang suara
Untuk membimbing mengolah kata.

Nilai puisi bukan taruhan
Idea datang berganti-ganti
Kesungguhan tak terlihat.

Melalui jalan semalam
Intai kenangan ketika mula berpuisi
Esok lebih yakin, menulis lagi.

HASMA MAYMENG

PUISI AKROSTIK 
buat Hasma Maymeng
Hari akan terus berganti
Antara esok dan lusa persiapankan dirimu untuk hadapi
Siulan yang membingitkan seringkali buat kau duduk bersedih
Matamu jelas bercerita apa yang dikau lalui
Anggaplah ia ujian untuk mengukur kesetiaan cintamu padanya.

Meniti titian hidup ini bukan mudah seperti yang difikir
Akan datang suka dan duka saling berganti
Yang benar-benar ikhlas dan setia akan tetap teguh berdiri
Meski pun dikau hampir lemas kepasrahan
Entah di penjuru mana kau sering bersembunyi keresahan
Nadamu tatkala bercerita seperti dikau bahagia
Getirnya laluan hidupmu...percayalah DIA selalu disisimu menemani

SELENDANG HITAM

  PUISI AKROSTIK
buat Selendang Hitam
Seperti angin menyapa pipi
Entah mengapa hati terusik
Lambaian puisi yang memikat jiwa
Elergi dengan namamu, ada getar di hati
Nian indah menyusun bait kata
Dataran meriah dengan karya yang ada
Awan yang berarak turut tersenyum
Nyanyian tanpa suara dari melodi puisimu
Garapan indah tak mengenal waktu.

Hadirnya kamu di sini
Isi ruang sepi menjadi indah
Tak mengira detik dan ketika
Alunan puisimu memikat pembaca
Marilah...terus menari dalam lentok puisi.

06 December 2011

BUKAN SENDIRI

Biar kosong tak bertulis
terlakar sepi
jauh bukan sendiri
kelam berseri
seperti bulan dipagari
keliling teman memerhati
kita, kami dan kamu

29 November 2011

KUSAMPAIKAN PESAN

Biar melata dedaun kering di halaman
tak akan pernah habis daun di ranting yang tinggi
jangan disangka bayu yang menggugurkan
hingga berselerak litupi hamparan luas
kerana,
bila tiba masanya dedaun sendiri akan gugurkan diri
ini adalah ia putaran semulajadi
sebetulnya apa yang terjadi ada sebab sendiri.

REMBULAN KERINDUAN

 
Samar cahaya di sebalik jendela
mematikan gelap yang duduk diam
sepi tanpa suara
hanya desahan rindu berdenyut perlahan
dalam nada teratur
hati seperti mengerti tak berharap
kosong bukan kosong
ada tapi tak terlihat.

23 November 2011

RINDU YANG MEMBEKU

Hilang nafas seketika
melirik penuh makna
merenggek dalam manja
lalu meminta-minta
kasih diteguk semula

BILA CINTA TAK LAGI BERSAMA

Saya duduk sendiri di penjuru sudut
terasa kosong, sepi
satu persatu kenangan hadir
berbisik lembut tentang rindu
dan masih terngia-ngi tawa bahagia kita dahulu
tak tersekang duka yang mengalir

WAKTU YANG SEKEJAP

Tak terpikir oleh masa
untuk mengira detik pertemuan
sekejap penuh cerita
gelak yang berpanjangan
lalu menjadi kenangan.

22 November 2011

SUATU KETIKA

Pernah sekali cinta itu pudar
tak sangka tapi bersebab
seperti kamu hilang dipandangan
yang tinggal bayang-bayang samar.

Pernah sekali namamu luntur dari hati
tak kusebut tapi masih teringat
seperti jauh tak pergi
yang kekal, kenangan bersama.

Walau ia pernah kualami
tapi hati masih berdetik
bernafas dengan namamu
dan kini kugantung semula perkataan cinta
untuk terus ada di hati
agar kasih ini selalu kuhangatkan, kembali.

AKU MASIH DI SITU

Biar beribu langkah telah kuambil
kamu tetap tak pernah hilang
seperti memaut erat
begitu teguh kasih yang ada
tiada jawapan jika ditanya mengapa
sedang cinta tak perlu alasan
lalu kuberterusan titip rindu
biar baki yang dulu kekal di situ

20 November 2011

GERIMIS CINTA

Penantian tak bernoktah
rintik-rintik yang mendamaikan
memeluk dingin
asyik membuai perasaan
seperti mahu terus lena
dalam dakapan tak lepas
sambil meniti hari tanpa penghujung

RETAK SEMALAM

Kutinggalkan dikau sendiri
yang sedang diulit lena
sengaja dibiar
agar lancar aku melangkah
setelah semalam saling berantakan
amarah menguasai segenap ruang
aku diam dalam bingung
marah berganti resah.

Perlahan aku dekati dirimu
lalu memeluk dari belakang
meredakan suasana tegang
berkali kukucup dahimu
tanda maaf tak terucap
sekeping nota kutinggalkan
"abang sayang b, selalu
maafkan abang atas apa yang berlaku"

BISIKAN RINDU

Sekali lagi di helaian ini
tertulis akan kisah kita yang tidak pernah berpenghujung melainkan mati
desakan rindu mengheret jemari agar rancak menari walau tanpa melodi
ketahuilah oleh kamu
di saat rindu menggigit rasa
hanya kenangan penawar seketika
satu persatu kotak memori diselongkar hingga penat mencari
sesekali hati berbisik sendiri
"berehatlah dari merindu" kerana kau akan penat menunggu bila kapan ketemu
rindu......bait yang mampu membuai rasa
dalam tak sedar rindu menghanyutkan khayalan yang kita cipta
cukup sekali terasa rindu
ia tidak akan pernah hilang dari kamu
masihkan kamu ingat bila kali pertama merasai rindu?
dan pada siapa kamu mula merindu?
mana mungkin kita begitu pasti, bila kali pertama merasa rindu
jujur, saya tidak ingat pada siapa saya merindu untuk kali pertama
tapi agak saya, tentu pada rangkulan mesra ibu
yang mana detik itu, saya ingin terus dibelai
mungkin kita semua rasa begitu.

Dewasa ini, rindu memberi inspirasi
terkadang membangkit cemburu hati
bila sebut tentang rindu
banyak persepsi yang rata-rata tidak terhad pada usia
kita semua rasakannya dan ia cukup mengujakan perasaan kita
kuselalu nantikan pertemuan
saat kita saling bertentang mata, berkongsi cerita
bertepuk tampar dalam ketawa....pasti bahagia
semoga, ada waktu untuk kita

17 November 2011

RINDU TAK BERPENGHUJUNG

Meniti batas waktu
aku belajar mengira detik rindu
walau tak terlihat dengan mata
aku pasti, geloranya penuhi dada langit
yang sesekali basahi jejak dengan gerimis
percaya pada cinta
selagi rindu bernyawa
kasihku tak akan pernah lenyap.

MASIH BERNYAWA

Tersenyum dalam kelat
pahit yang tidak terlihat
kasihmu kuat terpahat
seperti cinta kita yang terikat
walau rindu hampir berkarat
janji tetap kuingat.

Hadirmu dalam bayang
dakap erat penuh sayang
walau kamu jauh seberang
ingatan rindu tak pernah lekang
seperti aku mahu terbang
dari asyik menunggu kamu pulang.

Kasihku masih bersisa
nyawa cinta masih ada
walau marah tersimpan sama
itu semua rindu punya angkara
tak terbendung dengan kata
hanya cara memujuk rajuk jiwa.

JATUH CINTA LAGI

Senyum yang tak boleh disembunyi
gelora cinta bertiup bak angin
desakan rindu mengheret emosi
serba tak kena
jiwa seperti bersayap
terbang tinggi melekat di langit
berharap kelibat si cinta terlihat.

PERSINGGAHAN

Melewati denai rindu buat aku berhenti melangkah
melabuhkan punggung di bangku kayu
sambil amati denai rindu yang berombak perlahan
dikelilingi rumput-rumput separuh hijau di batasan
memukau pandangan
sepoi-sepoi angin menampar
rasa terbuai, lanjut fikiran melayang jauh
mengeluh dalam diam bila hati berbisik nama
ahhh....rindu bertandang!!
walau telah jauh kumenyusur jalan
rindu tetap tak pergi, mengekori di sebalik bayang
tak terlihat tapi jelas dirasa
terbantut niat untuk singgah lama
pohon rendang damai ini tak berbuah
tapi lebat berbunga, aku suka
kerana amat selesa
dan telah lama menjadi tempat persinggahan
tak pernah lupa untuk datang kembali

09 November 2011

JEJAK SONGANG

Tanpa segan berpeluk sakan
tak peduli mata yang memandang
senyum puas tangan di pinggang
jalan seiring selamba berkucupan
eeerk...pasangan tak bermoral
hilang pertimbangan
nafsu songsang.

Bila agama diketepikan
cinta sejenis dibanggakan
tayang kekasih tanpa malu
sedang mereka jantina yang sama
hilang akal!!!

TINGGAL KENANGAN

Aku berlari semahunya
hingga kakiku merajuk minta berhenti
kupaksa tanpa belas
lalu terjelepok di lantai
sakit...
saat kuangkat muka
kau hulurkan tangan
dengan mesra memapah aku bangun
terkedu malu, aku membatukan diri
"sakit?, are u okey?"
ungkapan pertama yang kudengar darimu
"terima kasih, sakit...sikit...saya ok"
dengan gagap aku menjawab
hati menggerutu, menyalahkan diri sendiri.

Tinggal kenangan
biar terus kekal di benak hati

TAK TERUCAP

Antara cinta dan air mata
tidak pernah pergi salah satu darinya
bila rindu mengetuk jendela
hati resah...tak senang duduk, serba tak kena
lalu kududuk mengadap laptop
mengetuk papan kekunci, bercerita pada helaian maya
leka bercerita tentang rindu yang sedang menyinggah
tak sedar resah semakin bertambah
kenangan datang satu persatu
dan hati mula menangis hiba, sendu dalam diam
oh...rindu datang lagi, makin rapat
pedih...

04 November 2011

MENGERTILAH KASIH

Saat aku menyusuri jalan sendirian
hatiku tak diam berbisik
fikiranku tak diam berfikir
banyak perkara yang berlegar
hingga tumpuanku tak fokus pada jalan
mahu sahaja aku duduk di persimpangan hadapan sana
sambil menghirup teh o' halia panas kegemaranku
dan campak jauh fikiran yang sarat.

Sering aku merungut pada diri
resah yang mengekori buat aku tak tenang
gusar dan lelah hadapi hari yang mendatang
sampai bila harus aku berkeadaan begini?
bolehkah kamu hentikan penyeksaan ini?
sungguh aku penat untuk meneruskan
seperti aku tak mahu lagi bersendirian.

Andai kau selami hatiku
pasti tidak tergamak untuk lukai hatiku lagi
terlalu banyak calar dan parut yang bersepah-sepah
atas perbuatanmu yang di luar sedar
sakitnya lebih pedih dari dihiris-hiris
dalam lukanya, tak tersembuh.

Kau kejam...sungguh kejam
rindu yang kau sebut seperti tiada erti
hanya sekadar kata kosong
sayang yang kau ucap tiada makna
seperti ungkapan pada seorang teman biasa.

Aku mohon pada engkau
hentikan sandiwara kasih ini
berikan aku kesempatan kecapi bahagia yang aku ingin
izinkan aku cari kehidupan seorang wanita sempurna.

31 October 2011

SEGENAP RUANG

Sedarkah kamu kasih ini tak pernah putus
biar sesaat kesibukan merajai hari
rindu tak pernah kering
berdenyut tiap saat
tidak sedetik bernafas tanpa namamu
walau kau bukan di mataku lagi.

Tahukah kamu sayangku tak pernah berbagi
biar bertaburan kasih tersedia untukku
cinta tak pernah hilang
berdetik untuk kamu seorang
tidak sehari pun kenangan kita kutinggalkan
walau kau jauh dariku saat ini.

BANGKAI CINTA

Kau hilang tanpa jejak
meneguk kasih di taman larangan
menodai dia yang sepi
dengan rajuk manja penuh helah
seperti kerasukan kau dakap tak lepas
hingga kelemasan dia diperlakukan
bukan alang-alang
kejung badan terbiar
deras nafasmu mengundur pergi
lalu terbaring bersebelah
saat terlena asyik
kau pergi dalam diam
tak kembali lagi.

BERBAGI KASIH

Seperti dedaun gugur tak pernah habis
jatuh berselerak, kan berganti yang lain.

Apa bisa berbagi kasih
serangkai cinta di kepat nikmat
sedang rindu pada yang lain.

Apa mungkin berbagi kasih
mengutip rindu yang hadir
sambil meraba cinta yang lain.

30 October 2011

KALA BINGUNG

Desiran angin meresahkan
buat aku tak diam duduk
dada langit hilang cerah
mentari tiada di balik rimbunan awan kelabu
sedang aku berehat-rehat
pikiran melayang jauh ke lautan luas
seperti mahu bercerita sesuatu
saat ombak menghempas pantai
aku terkedu membisu
seolah memberitahu padaku
lautan tak pernah damai
pasang surutnya seperti perjalanan
agakku, aku mengerti
tapi hati masih diam.

SEMPADAN WAKTU

Kukira
bila waktu berjalan
ia pergi bersama segala duka
dengan sedikit berbaki.

Kukira
bila masa kembali
ia dekatkan aku dengan bahagia
berbekal sedikit parut yang masih berbaki.

SEADANYA

Lihat diriku
apa adanya
itulah aku
bukan pura-pura.

Kenali aku
yang sederhana
itulah aku
bukan siapa-siapa.

Dekati aku
dalam bersahaja
itulah aku
bukan memaksa-maksa.

MASIH


Bila malam berganti
seringku dengar suaramu
seperti berbisik kata-kata rindu
hingga hilang lena
kesiangan aku termanggu
membilang hari kapan kita bertemu lagi.

Semakin lemah bila kurenung potretmu
senyum yang terukir masih segar
seperti semalam kita duduk bersama.

Mungkinkah hanya aku rasakan
atau engkau turut merasakan
tak mahu kufikir
biarlah hanya hati kita yang tahu.

23 October 2011

TITK NODA

Kupu-kupu malam melata
di lorong basah kelam
bersepah si ayam berkokok
pertaruh diri
lemas di jalanan
akhirnya ditinggal tak dipeduli
salah siapa?
mungkinkah tiada noktah
atau berkesinambungan pada generasi seterusnya

DIA...wanita yang berjalan sendiri

Ketika jalan pulang
terlihat sesusuk tubuh berpakaian lusuh
terbongkok-bongkok sendirian
jelas batuk kasar kedengaran
sambil berlari anak
di bawah gerimis.

Matanya meliar mencari teduhan
separuh basah
dengan raut wajah lesu
mata kuyu
langkah longlai tidak bermaya
pandangan penuh keletihan.

Tanpa suara
terukir senyuman
walau kosong tapi bermakna
ia sapaan mesra.

Hanya memerhati dari jauh
lalu keseret langkah berlalu.

BELUM SELESAI

Aku tak mahu menjadi siapa-siapa
biarlah aku papa kedana dalam harta
asal aku miliki maruah diri.

Aku tak mahu menjadi sia-sia
biar tersungkur berkali
aku tetap akan bangun menyusul lagi
penat bukan apa-apa
sesaat nanti ia pergi
dan aku akan bangkit semula
terus mengejar apa yang aku ingini.

Aku tak mahu duduk diam-diam
masih banyak yang ingin aku gapai
biar basah berpeluh keringat
aku tetap melangkah tabah
selagi belum selesai
aku tak akan berhenti.

14 October 2011

BAYANG-BAYANG SEMALAM

Sebalik tirai kenangan
kau menjenguk tanpa suara
melihat aku bersimpuh di satu sudut
yang engkau tak pedulikan
berlalu pergi.

Aku tampak kebodohan
menanti dalam tak pasti
entah bila kau kembali
bagai pungguk rindukan bulan
bisu dingin.

SIA-SIA

Sedang hati membilang hari
tenat rindu membangkitkan benci
lalu ...
dilepas pergi.

Kemarau kasih menghampiri
hamparan kering tanpa cinta
dan ....
kasih terbatas.

13 October 2011

BICARAKU BUAT AYAH

Ayah,
Semalam aku bermimpi tentang kamu
memegang erat tanganku dengan kemas sekali
lalu menyisih rambutku dengan jemari kasarmu
sambil tersenyum merenung jauh wajahku, mengapa?
saat aku cuba dekati kamu, dikau hilang tanpa jejak
kupanggil berulang tidak berjawab
hanya kelibat kenampakkan
jauh..jauh..jauh di sudut sana
mengalir air mata hingga aku terjaga dari lena.

Ayah,
Seingat aku
aku hanya mendakapmu bila kita bersalam mesra di pagi hari raya
kulayarkan kucupan mesra didahi dan pipimu
tidak seperti hari biasa, aku hanya bersalam dan mencium tanganmu
dengan keupayaan yang dikau punya hari ini
mendesak diriku untuk lebih mendekati dan bermanja denganmu
hiba kurasa dari sudut hatiku, melihat dikau diam begitu, hanya berjalan jika perlu
tiada suara garau seperti dahulu, hanya sesekali dikau berdehem
sungguh aku sedih lihat dikau begitu.

Ayah,
Sungguh aku perasaan, tidak pernah sekali kuucap sayang padamu
terbiasa dengan bahasa tubuh, yang kuharap dikau mengerti
melihat dirimu kini, teringin sekali ingin bahagiakan dirimu
andai mampu, apa sahaja kemahuanmu akanku cuba turuti, semahunya
tidak terbalas segala jasamu,
tidak terucap penghargaan yang ingin kuberikan
selagi terdaya, aku akan berada di sisimu, selalu.

KISAH KITA

Sayang,
Lihat pepohon rendang di bukit sana, rimbun bukan?
begitulah rimbunnya kasihku tersedia
tatkala disapa bayu, seakan melambai dirimu yang jauh di mata, kembalilah segera
tidak terucap rindu yang kuperap, seteguh akar mencengkam yang jelas akannya
ketika dedaun berguguran, saat itulah kerinduanku bersuara
bertempiaran mencari dirimu yang tidak kelihatan setelah berkaliku seru pulang.

Lihat dedaun yang berselerakan di bawah pohon senja, banyak bukan?
yang warnanya coklat dan kekeringan, itulah lambang resahku yang tidak pernah hilang
yang kelihatan masih kekuningan, itu kisah rinduku yang melata berbulan lama
yang jelas kehijauan, itulah tanda hatiku menantimu tanpa mengira detik dan ketika
sesekali hujan membasahi, memujuk aku bertenang menantimu dalam separuh pasrah
diiringi pelangi petang sesudah gerimis, cuba menyerikan hatiku yang rundum sepi.

Lihat sudut jendela sana, apa masih dikau terbayang detik kita bersama?
sungguh aku merindui detik itu, detik yang buat hatiku terpaut kasih
jelas dan ia tidak pernah hilang dari ingatanku, sering menjadi peneman tika aku merindu
ketahuilah kamu, selalu kau kesayanganku.

LEWAT TIBA

Kapan ?
tak pasti masih menunggu
dinding resah makin sempit
lelah tiba
terkapai sendiri
penat memikir
sendu merajai
apa pasti hadir?
atau sekadar ucap di bibir
palsu...

PILU

Kian lalu
rindu jadi bisu
tersimpan laut dalam
tak terucap
sepi.

Keremut resah
dalam bingkai usang
tergantung terbiar
jadi dendam
kosong.

11 October 2011

BERLARI KE LANGIT

Dari duduk termanggu
hitung hari yang tak pasti
ibarat menunggu bulan jatuh ke riba
bagus kamu mengorak langkah
lihat dunia
lihat kehidupan
bukan berangan kosong
tanpa usaha yang dikerjakan
dari satu tapak yang di ambil
kamu akan punya yang kedua
dan yang ketiga kamu terbiasa
maka,
teruskan tanpa malas
biar capai apa yang diimpikan

BUKAN SIAPA-SIAPA I

Kita bukan siapa-siapa
sama seperti yang lain mencari bahagia
dalam meniti kehidupan yang tak mampu diduga
kerana cinta wujud sengketa.

Kita bukan siapa-siapa
yang mampu menghukum dosa sesama kita
sedang DIA mengerti segalanya
dalam ketentuan kita harungi tak sia-sia.

Kita bukan siapa-siapa

BUKAN SIAPA-SIAPA II

Kau bukan siapa-siapa
insan biasa yang sederhana
hadapi getir tanpa noktah
ada ketikanya kau rebah
manik kristalmu tumpah tak terbatas
hingga aku hiba mengenang.

Kau bukan siapa-siapa
yang masih berdiri tabah
tenang bersahaja menerima segalanya
tanpa suara dikau bercerita
kesedihan yang tak tergambar
sebuah hikayat cinta terhalang.

Walau....

Kau bukan siapa-siapa
aku selalu di sisimu selalu
yang tak berpaling menjadi temanmu
labuhkan saja resah di bahuku
moga kita berdakap redha
harungi segalanya dengan tabah dan sabar.

Bintang Kartika + Hasma Maymeng + Comic Comot
kan kita bertiga saling bersatu
walau jarak berjuta batu
kita sentiasa bersama selalu

SEHARI YANG SINGKAT










Sejenak terkenang
rindu berbisik
jauh bayangmu pergi
yang tinggal sisa tak berbaki
aku masih sendiri.


Ternyata aku melukai hati sendiri
biar sepi menyinggah
asyik ingati dikau
sedang engkau tak pernah kembali
pasrah....biar aku yang pergi

10 October 2011

POTRET KITA

Kujejak kasih yang berbaki
hati terpanggil memetik rindu
di hamparan waktu terpisah
jarak mengundang lara
kenangan terpanggil
termanggu menatap potret kita
saat yang tak pernah dilupa
hati kecil berlagu sendu
mengingatkan kasih yang terkurung lama
masih menghitung masa yang tak bernoktah
yang terkadang buat aku separuh sedar
melangkah dalam rangkap berbeza.

kau dan aku ~
Jusme Peter & Comic Comot

06 October 2011

MELODI CINTA

Dengarkah kamu sayang
nyanyian yang sedang kudendangkan
alunan manja memanggil rindu
sepertinya aku sedang berbisik penuh goda
sambil kulabuhkan kepala pada bahumu.

Mengertilah kamu sayang
tiap waktu dan ketika yang hadir
nafasmu terngia sayup
hingga lemas aku menantimu
yang sentiasa berharap kau pulang ke dakapanku.


05 October 2011

BUKAN SELAMANYA

Sepi untuk seketika
lambaian pilu sekeping hati
terngia kenangan kelmarin
di lantai dingin kaki selangkah
menjejak kesempurnaan
entah kan bila berjumpa lagi.

Detik yang diharap berulang
hamparan kasih dilakar
cinta tidak akan mati
hanya terhenti terkunci seketika
lalu dibiar seperti angin
yang akan menyapa bila bertiup sang angin

ANAK KOTA

Tidak semua yang asyik mengejar keseronokan di dunia kota
lupa beza antara terang mentari dan gelap purnama
berpegang tangan tanpa silu
duduk berduaan bersentuh bahu
mencari kepuasan lupa budaya keliling
melepak buang masa tak terbilang.

Ada antara mereka yang tak tumpah seperti anak kekampungan
yang sesat di tengah bandar sendirian
berpakaian tak se'gah kemodenan
tersipu malu saat mata bertentangan
yang tertunduk malu bila berjabat tangan
dan pipi kemerahan menanggung segan.

Jangan sekali pandang serong pada anak kota
walau asal dari bandaraya
bukan semua antara mereka yang lupa budaya kemelayuan
mungkin segelintir yang bersisa.

04 October 2011

HAMPARAN WAKTU

Aksara rindu tersedia di helaian jingga
tiap barisnya tidak bernoktah
tampak indah tapi sukar untuk dimengerti
berkali dibaca, nyata penuh makna
tersirat umpama teka teki.

Lewat kelmarin kusambung menulis
bercerita sendiri akan rindu yang membebani
berteman manik-manik sepi
bertakung di kelopak yang tak dipeduli
yang akhirnya kulena tak bermimpi.

Menjelang subuh yang dingin
kukira saat yang telah pergi
seperti baru tersedar menghitung
betapa lama aku berkeadaan begini
lalu...hatiku kembali menepis rindu yang merajai
berganti benci dan telahku henti untuk merindui.

MILIKI

Setelah melangkah merentasi masa
aku bisa tersenyum hari ini
kerna waktu yang kuagak
berjaya digarap dalam tempoh yang tak terpikir
sedang aku dalam terhimpit
segalanya bermula bila punya tekad
sendiri tersegih puas
biar pun saat ini getir kukira
seperti terkurung dalam sangkar tak berpintu
yang sesekali buat aku lemas
syukur….
aku tidak berhenti

02 October 2011

PINGGIRAN CINTA

Di bawah bumbung senja kita bertemu
tangan bertaut penuh hangat
sesekali mata bertentang
deras degupan tidak terucap
terus tertunduk malu tersipu
tak berhenti dikau merenung
hingga lidah kelu tiada bicara kedengaran.


Acapkali bertemu
wajah ditatap penuh makna
sepertinya kita tak akan berjumpa
dikau genggam erat jemari tak lepas
lantaran itu, kulabuhkan punggung di sisimu
sambil melentok manja dibahu
tersenyum penuh makna bahagia.


Pinggiran cinta kita
jauh berkasih rindu tersimpan
selalu merindu bikin aku penasaran.

BERHENTI

Semalam aku tidak dipedulikan lagi
bila saat engkau terus jauh dariku
seharian kuketuk jendela rindu
sekalipun tidak engkau menyahut panggilanku
kerna itu, aku mahu berhenti
berhenti dari terus menyayangi.

Seringkali di bibir ini kusenyum kelat menyebut nama kamu
yang semakin hari, bayangmu hilang berlalu
walau berjuta kali kubermimpi kita saling mendekati
realiti yang pasti, aku bukan lagi berada di hatimu
masa tidak pernah berhenti untuk memaksa aku mengerti
tapi hati ini yang terpaksa untuk berhenti dari terus menyayangi.

Mungkinkah esok kita saling tak mengenali
yang masing-masing asyik dengan haluan sendiri
andai benar ia terjadi
anggaplah kenangan kita sebagai hadiah dariku
tiada yang lebih indah mampu kuberi buat kamu
melainkan sisa kasih yang pernah bercambah menjadi bibit cinta



SEMALAM

Sekilas pandanganmu mengusik kenangan lalu
mengingatkan aku tentang pilu yang merajai hati
mengapa perlu hampiri jika hanya untuk sakiti
aku rela tak punya kamu dari hatiku terus terluka
pergilah, jangan lagi peduli tentang aku
telahku selesa sendiri begini.

Antara kau dan aku ada sesuatu yang tak boleh dipisahkan
namun, aku tetap tak ingin berada di samping kamu
yang bisa buat hariku kelat dan senduku kembali menyinggah
jangan lagi ganggu hariku
aku belajar untuk pergi jauh dari kamu, sejauh yang mungkin
agar aku miliki bahagia yang aku impi.

30 September 2011

DENDANGAN KAMU

Sayup kudengar melodi yang dimainkan
seperti memanggil untuk aku duduk bersimpuh menghayati
bait yang cukup memukau hati
dalam tak sedar langkahku terhenti saat ini.

Dalam hening semalam
masih terngia bisikan nadamu
yang tak pernah putus memberi semangat hidup
untuk aku tidak mengenal erti putus harap.

Biar siapa kamu saat ini
di alam maya yang jelas kulihat rupa
terpanggil untuk bercerita apa adanya
hingga aku lupa sepi yang merayap tak berhenti.

KERANA KAMU

Di batasan waktu yang hilang
dari jauh kau mencuri pandang
memimpin tangan untuk seiring
menulis dalam rangkap berbeza yang buat aku girang.

Selama tak mungkin aku tahu
jika bukan kamu yang mencari
tak henti memapah saat aku kecundang
yang hari ini tak berhenti untuk terus menulis.

Terima kasih tak bernoktah
untuk kamu yang sering bersama di sini
berterusan menegur tanpa henti
sesekali menyakat buat kami terhibur saat sepi.

istimewa buat kamu ~ Cikgu Nik Mie
yang kerananya...terlahir laman Puisi Bait Kata Suara

LAMBAIAN MESRA

Telahku catatkan pada helaian jingga
pada satu tarikh yang belum pasti
untuk ketemu denganmu suatu hari nanti
yang bakal saling berpimpin tangan saat berjalan
bertepuk bahu sambil ketawa tersipu.

Kian lama telah berbicara tanpa kata
yang hanya jemari mengorak cerita
sesekali sapaan manja mengusik jiwa
buat hati menjerit ingin mengenal mesra
menyimpul kenangan buat kita.

Akan datang.....
entah bila pertemuan antara kita
aku dan dia tak pernah berhenti menanti
untuk melihat senyummu terukir di bibir
dan kita saling merangkul ikatan persahabatan ini

buat adik yang noty ♥ Bintang Kartika


RUANG WAKTU

Sempit untuk aku bercerita
tentang luka yang masih bersisa
sesekali terpandang parut yang ada
hati bagai diremuk hingga hilang senyum yang bernyawa.

GUBAHAN CINTA

Terpandang aku gubahan cinta yang dihias indah
berwarna senada mencuri pandang
jelas bahagia seperti kasih di awangan
seolah tak reput mesra dalam genggaman
yang buat hati berbisik cemburu saat terpandang.

Gubahan cinta milik mereka
yang terpisah jauh berjuta batu jaraknya
berhari berasakkan rindu membara
memaksa detik berlari segera
agar pertemuan milik mereka.

Doaku buat mereka pemilik bunga cinta
jangan sekali penat menghias gubahan yang ada
semburlah kasih dengan mesra
agar tidak pernah kering tanpa belaian
walau jarak memisahkan.

27 September 2011

SAAT UNTUK PERGI

Bila saat aku hampiri dan engkau tak peduli
itulah kali terakhir aku di sini
yang datang tidak berjemput
hanya menyinggah bila sepi bersahut
mengharap hadir bersambut
nanti.....jangan dicari
persetankan kenangan kita
biar keruh dek masa
kerana, aku benci untuk menunggu lagi

26 September 2011

IKATAN RESAH

semalam kita sebumbung, duduk sebangku
berbicara dari hati ke hati yang tiada penghujung
sesekali tawa bergema hilangkan resah yang bersarang
hingga hilang sepi yang telah lama bertandang
pertama kali duka dikongsi
saling berdakap mengekang gerimis menguasai
memujuk hati yang tak dipeduli
tangan yang dihulur, kugenggam lembut
sepertinya terselamat aku dari lemas pahit kehidupan
jauh dari sedar engkau berpaling
jadikan kisah tersimpan sebagai sebuah penceritaan yang dikhabarkan
lalu...sebaris kata berubah arah yang bebas berterbangan
hingga aku tersorok, kering dalam ikatan
harini..tidak berjarak tempat
tapi kisah semalam membezakan
aku terasing keseorangan
tak terbela dosa dikandung badan
jari yang ditunjuk, tepat aku sasaran
kubiarkan...kerana terlipat salah di saku kiri
kusimpan, dibiar masa untuk dilupakan

BA'HAI BIRU

kuambil satu
resah yang dilipat semalam, satu persatu kususun kemas
tidak bercorak, jernih kebiruan
tersimpan duka yang aku pendamkan.
jangan ditarik kasar
nanti koyak, beraburan jadi debu
kalau ia bertempiaran terbang, hatiku pasti bermandi sendu
berlembutlah sewaktu mengikat
biar kekal kemas dalam yang tersusun
bahai biru milikku
hanya aku mengerti kandungan resahnya

KASIH TAK BERNYAWA

ingin sekali kucoretkan surat buat kamu
bercerita tentang perasaan yang menari-nari
tanpa suara......

ingin kukhabarkan rindu yang melonjak pada kamu
seperti aku di awanan biru bebas
tanpa siapa-siapa.....

kerna aku tak pasti pada siapa untuknya
rindu masih bernyawa
sayang masih menyala
tapi kasih seperti tak bernyawa
kerana, kasihku tak berjasad

MELODI SENJA SEMALAM

langit jingga
sunyi merangkak datang
keriuhan samaran yang tinggal
ramai berpulangan
sayup laungan azan berkumandang
menyentap letih berangkat pulang
maghrib menyinggah
tuntutan dilaksanakan
diiringi melodi indah
nyanyian surah-surah
diakhiri nada doa pada yang ESA

ARCA KEHIDUPAN

modul terbentuk dalam ikatan
pertalian berantai
kehadiran bersambut mesra, payau
putaran tak di sangka
jernih bak kristal tanpa warna
sekali retak berbekas ditinggal
dijentik...bertaburan tak kesampaian

BENTENG KEHIDUPAN

seperti anak kecil tak kenal apa
tak mengerti baris bicara
menangis untuk berkata
dicorak pada aucan tak bernama
kerna belum pasti alur tersedia

seperti remaja rentas dunia
berlagak tapi tak punya apa
mendongak berjalan bersahaja
tercorak laluan mengikut apa adanya
yang tak pasti akan jadi sia-sia

seperti dewasa pada rupa
berkata mudah sebalik usaha
melempar racun terukir senyum goda
bertalian tiitk noda
entah salah siapa

seperti masa di hujung cerita
merenung titian di garisan senja
perlahan tak berdaya
mendengar tanpa bercerita
belum pasti nasib terbela

kehidupan tak mengenal siapa
laluan tersedia
perlu bijak memilih dalam masa
mereka-mereka hanya agak kisah tercipta
sedang, sendiri hadapi keadaannya

22 September 2011

AKU BUKAN BONEKA

tak perlu menjeling bila saat aku berkata
dengarkan bisikan resah yang sayup berkumandang
berhadapan denganmu memaksa aku meniti jambatan hening
di bawahnya tersedia bara
kanan dan kiri berdinding retak
tertunduk dan seperti mahunya aku merangkak perlahan
semata untuk bertentang mata dalam bicara penuh makna

tanpa sedar kau calarkan perasaan kasih yang tersimpan
lagakmu buat aku jadi penurut perintah tak bertepi
yang sering selindungkan apa kata hati

aku seperti insan biasa
mengharap jalinan antara kita senada nan indah
bukan berlandas satu fakta
tapi ikhlas dan saling menerima seadanya

yang aku inginkan
kau lihat aku apa adanya
belas kasih untuk seorang wanita
bukan dalam samaran kau bertopeng kaca
yang tersimpan niat tak terbela
lantas aku kau jadikan mangsa

aku hanya ingin jadi diriku
yang tidak terkurung dalam sangkar cinta milik kamu
tapi bukan bebas tidak berpenunggu
sekadar bebas mencari sinar buat hilangkan resah dihatiku
yang terkadang diberi ruang untuk aku kenali siapa diriku

JALAN SENGKETA

kealpaan semalam
mengundang nestapa
hingga hancur segalanya
melempar cerita
mengaib tanpa belas
lantaran dibuang kejauhan

tanpa siapa-siapa
berdiri sendiri
bertatih hadapi
sedia terima hukuman
tapi bukan penghinaan
seperti yang dilakukan

21 September 2011

BUKAN HANYA SEKADAR BERPUISI

terkadang jemari menari bebas
dengan bibir berbisik pada hati
ingin bercerita dalam emosi
disusun bait menjadi erti
yang bersembunyi tetap tersembunyi
dalam leka meniti helaian
tidak tersangka menghasilkan karya
yang ada pemerhati jarak tidak ketahuan
sedang niat hanya ingin menulis
berbicara tentang hati

20 September 2011

SAJAK CINTA

saat rindu berbisik
kutarikan jemari ini untuk menulis
bercerita tentang cinta yang aku miliki
sambil tersenyum kotak memoriku jauh berlari
mengimbas kembali saat kita duduk berdua
melangkah seiring sambil berpimpin tangan
sesekali berlaga bahu saat berjalan
dan bila saat dikau kucup hangat dahiku
tika itu, kulihat awan menjadi merah jambu
seperti pipiku yang merah kerna malu tersipu
di bawah pepohon rendang
kita saling berjanji akan terus menyintai
dan kita juga berjanji
cinta kita tidak akan berhenti walaupun telah mati
anak-anak akan terus genggam kasih milik kita
dan cinta itu hidup untuk selamanya
pada generasi ke generasi

19 September 2011

LUKA YANG TERCALAR

sakit yang ditinggalkan
masih berbekas tebal terasa pedih
biar berguni kugendong ketawa berpanjangan
tak lekang walau digilap bahagia yang mendatang
sesekali pilu merajai hati
yang buat senduku tak pernah berpaling
acapkali kugenggam kemas memori semalam
dengan niat untuk remukkan
tidak sedetik mampu dilupakan
semakin kuat amarah menguasi
kerna itu...aku pilih untuk tidak kembali
aku masih pilih untuk berdiam lagi

BENTENG RESAH

terpukul aku dek keresahan
yang baluti tiap tenangku dalam hiba
berkurung dalam duka yang tercipta
hingga aku jauh dari mereka
hati berbisik memanggil manja
tidak terdengar melainkan rajuk berpanjangan
langkah bermula saat kepergian
entah kapan akan pulang menjenguk
selagi tenang tidak kekal
pasti berdiam kawan sepermainan
nantikan....
hanya dari kejauhan aku mengintai
berbenteng duka yang dikau tinggalkan

PUISI

aku hanya ingin menulis puisi
bercerita tentang hati
yang terkadang bisa buat aku berillusi
seperti malamnya aku berkejar sana sini
di lautan aku berlari sejauh mungkin
dan di dada langit aku berbaring di awan membiru
dengan menulis puisi
jemariku seakan menari
lancar seiring gerakan bibir tika menulis
dengan harapan puisiku menambat hati
sekadar buat penggemar pembaca puisi

15 September 2011

SELAMAT MENYAMBUT HARI MALAYSIA

KEMERDEKAAN KE 54

Kemerdekaan digenggam kemas
pertahankan bangsa kekal bersatu
menghargai perajuit serikandi terkorban
mengenang jasa pejuang pertiwi
biaskan kedamaian tenang
jangan sekali tebar kehancuran
ayuh...
kibarkan jalur gemilang
bersama menjaga kedamaian
berganding kita teguhkan tiang kesejahteraan
agar tidak mudah digoyangkan


Salam 1 Malaysia

KEINDAHAN SEMENTARA

sepetang bersama gerimis senja
merangkak si mentari sembunyi pulang
meninggalkan siang berganti
muncul sang bulan dan bintang
meneroka kelam bercahaya suram
memercik sinar meneman sekalian alam
tiada yang kekal
berganti pada esok hari dalam paksi yang sama
menyingkap hari baru
mengubah tarikh dan waktu

sepertinya sebuah kehidupan
tidak lekang berbaris duka yang datang
akan pergi jua bila tiba saatnya
bergelumang bahagia yang dikejar
tersungkur jatuh luka berdarah
terubat kena pada caranya
kembali hilang palit pedih
yang tetap tinggal parut selamanya
pasti..berulang kisahnya dalam helaian akan datang

14 September 2011

KAMU SUDI ?

teman,
sudikah kamu meyambut tanganku saat aku hampir tertewas
dikerumuni malang yang tiada penghujung
menghangatkan semula hari yang mendung
berbisik semangat jangan terus merundum
berteriak sokong tanpa henti hingga aku bangun
dan segera papah jika aku hampir tersungkur
apa kamu sudi?
menjadi temanku hingga ke penghujung
tidak perpaling saat aku memerlukan
tidak melangkah bila aku dekati
dan tidak pergi jauh dariku nanti

DAMBAAN TENANG


saat kabus membelah pagi
dingin dampingi mendamaikan
terlentok resah di pangkuan
tenang hampiri dalam keaslian
walau tertimbus kalut semalam
belum tentu tenggelam lama kejauhan
pasti datang lagi
cuma beza antara perantaraan
ternanti-nanti
dalam diam aku tetap masih di sini

13 September 2011

PANDU DENGAN CERMAT

pandang kanan, pandang kiri
tengok cermin kedua sisi
jangan kamu asyik tak peduli
menyusahkan orang lain di pagi hari

terbuka luas jalan di depan
mengapa engkau tidak perasan
siapa suruh asyik bergayut sakan
sampai kau hampir terbabas di tepi jalan

amalkan memandu dengan cermat
bukan ikut rasa nak cepat
keluarlah awal-awal supaya tidak lambat
jangan nanti, memandu macam kilat

pagi-pagi bikin panas
buat hati jadi kebas
nasib baik tak terbabas
syukur aku masih bernafas

kan dah kena bebel pagi-pagi
tu la, siapa suruh tidak hati-hati
lain kali tengok cermin sisi
dan jangan lupa toleh kepala sesekali

bergegar lutut masih terasa
kecut perut senak dada
hilang mood hilang selera
kerna hatiku masih tak selesa

pandulah dengan hati-hati

ARAH

pernah suatu tika
aku pilih untuk berteduh di bawah pohon rendang
yang pada mulanya aku agak terbias dek mentari petang
sambil berbuai berteman bayu
dan sesekali sepoi-sepoi angin menyapa
kusangka ia teduhan yang cukup selesa
hingga kakiku berat untuk berpaling arah
kaku di singgahsana yang sederhana tapi cukup bermakna
lama kupikir, apa ini pepohon yang kucari selama ini
mampu bemberi teduhan tanpa resah terpejam
acapkali aku bahagia, desahan duka berbisik
sepertinya cemburu apa adanya
walau telah jauh kulontar bungkusan luka semalam
dengan kemas kuikat sekuat perasaan pilu
tapi ternyata ia hanya illusiku yang tak terpadam
dia mengekori aku dalam sembunyi
perlahan menghampiri saat aku lupa
dan bila ketemu, aku pasrah dalam sendu
sekadar mampu mengucap La'illah Ha'IllaAllah saat bergenang airmataku
menarik nafas dalam tenang yang kunantikan
aku redha andai teduhan yang kuimpi itu bukan tersedia buatku
dan barangkali aku tidak layak berteduh di situ

09 September 2011

PENGEMBARA RAHSIA

aku ingin tebarkan keriangan
dan ragut resah yang tersembunyi
biar terkoyak segala derita
menjadi kepingan duka yang ditinggalkan

CINTA TERASING

dalam larian yang merobek waktu
terbias benih sunyi bertempiaran
cintaku bermula di deretan curam
sebalik tabir penjuru rindu
setebal hati terbiar bertahun
dalam misteri kasih bertaut
tak luak kasih biar berlumpur
bertompok kemesraan terbentuk diam
cinta kini menjadi satu
yang tak mungkin aku tinggalkan
walau ada kemungkinan aku di asingkan

06 September 2011

MAAFKAN AKU, IBU

ibu
kapan kita bertemu lagi
hatiku mula merindui kamu
sedang aku dalam resah tak berpenghujung
sore kelmarin aku bermimpi
kucium mesra di dahimu penuh lembut
perlahan dikau dakap erat tubuhku
yang perlahan berjurai airmata kasih


ibu
sungguh aku sayang sama kamu
tidak terlintas menyakiti hatimu
bingkisan pudar semalam bingitkan hatiku
lalu, aku pergi jauh seketika darimu
walhal ia bukan kerelaanku
tahukah dikau resah selalu mengingat akan dirimu
sungguh aku kaku...kau dalam mencari diriku


ibu
nantikan selalu kepulanganku
biar aku bertenang mencari hamparan selesa dahulu
inginku susun papan catur biar tidak berterabur lagi
ada waktu dan ketika nanti, selesai segalanya
aku pasti ketemu denganmu lagi
maafkan anakmu...
sakit semalam, masih berbekas di hati

tiap saat, kasihku tidak pudar buatmu
selalu dan akan selalu menyayangi kamu, ibuku

05 September 2011

TAK MENGERTI

ada antara kita yang berbicara tanpa hati
nampak seiring berjalan tapi lancang kelakuan
menikam dengan benang yang dijahit cemburu
terbiasa membidas hingga keliling menjauh
merobek sekeping hati lalu pergi ditinggal
sepertinya mustahil berlaku dalam sedarah ikatan
tapi....ia terjadi
hingga terkaku jiwa lalu berdiam bawa diri

DIA

telah kupilih dalam berjuta lelayang yang ada
warna unggu yang siringnya seperti sayap biru
kemas terdampar di dada langit
di sore semalam aku jejak
antara lain yang berterbang di sana
seperti melambai minta direstu
namun kubiar bersahaja
mungkin esok punya cerita

TERSIMPAN JAUH

aku tak bisa membenci kamu
walau di dalam tersedia dendam lalu
yang aku mampu, berdiam dan cuba lupai apa lakumu terhadapku
tahukah...betapa sakit hati ini, betapa pedih jiwa ini
dikau yang aku percayai, khianati tanpa aku sedari
hingga kubawa diri jauh memencil
ketahuilah...aku gengam peristiwa ini
kusimpan kemas penuh erti
dan pasti, aku tak akan benarkan ia berulang lagi

PASRAH

bila hatiku benar terluka
aku akan menjauh bawa diri
entah bila akan kembali
selagi detik hitam tersemat di hati
selagi itulah kita tak akan bersemuka lagi

SAAT KUMELANGKAH

berlari aku dalam gerimis semalam
mengenang peristiwa meluka hati
terbias ceria di balik kelam
hingga aku terkedu sendiri

saat aku menghitung hari
engkau menjauh tempias pandang
diam menyepi tinggalkan aku sendiri
hadapi hari yang mendatang pulang

BUKAN SIAPA-SIAPA

aku bukan siapa-siapa
seperti kamu juga
yang ada cinta untuk dipegang
bukan sekadar dalam angan kosong
tapi ingin hidup bebas dalam bahagia

sungguh aku tahu, aku siapa
bukan bermaksud melupa diri
tiada niat melupa dia di sana
cuma aku sepi
yang perlu teman menemani saat aku berasa sendiri

SENDIRI

tak tercapai dek akalku
mengira kapan kita kan bertemu
biar berlari kukejar
belum tentu capai di hadapan
yang akhirnya
aku duduk sendiri di bangku usang
tanpa berkongsi cerita dengan sesiapa
hanya aku sorang, ya...hanya aku seorang

25 August 2011

SEPI YANG KEMBALI

andai masa mampu untuk dikuasai
akanku putar kembali pada titik lama
sebelum kita kenal dan mula mesra
yang asalnya aku belum mengenal erti cinta
dan tidak tahu apa rasa merindu
walau aku tahu, ia mustahil berlaku

andai aku diberi pilihan kedua
aku rela memilih untuk sendiri
yang tidak mengenal erti sepi
biar sering menyendiri
aku tak mahu sunyi ada di sisi

23 August 2011

RESAH

Tahukah kamu saat ini
hati bagai diremuk, dironyok
resah yang tidak bertepi
mengingat akan kamu di sana
tidak terurus...sendiri tidak berteman
mendengar bicaramu dalam tangis
terngia sendumu di benak hati
buat aku jadi tak menentu saban hari.

Mengapa kita jadi begini
tiada logika dalam meniti titian
menghitung dalam tak pasti
yang punya harapan menggunung tinggi
tapi...dikau sering papar tidak peduli
 mengapa?
bukankah masa tidak pernah berhenti
sepatutnya kamu hargai tiap detik
kejar dan terus mencari kehidupan realiti
bukan angan kosong yang dikau pegang dalam mimpi dan terus berfantasi

17 August 2011

KASIHKU KERUH

kasih
nun di sana dikau sendirian
entah apa khabarmu, kian lama tidak kudengar
ramadhan hampir berlalu
dikau masih tidak kelihatan
apa sungguh dikau akan berdiam terus
tidak langsung ingin menjenguk aku di sini?
terhitung detik bila kita akan bertemu
sedang aku tak pasti apakah ia bernama rindu
sungguh benci akan perasaan ini
yang asyik ternanti tidak pasti
nanti..
jangan tunding jari menyalahkan aku
andai salammu tidak kusambut dengan tulus
kerna penat telah lama ada dalam diriku
lantas aku ingin berlalu
pergi jauh bawa cebisan sebagai kenangan yang tak terpadam

14 August 2011

ANGIN CINTA

saat cinta bersapa
bayu khabarkan kasih yang melata
rindu bertepuk menjejak cinta
cemburu datang bertanya-tanya
ketika itulah pelangi bahagia tidak lekang di langit jingga

10 August 2011

ADA CINTA

kerana cinta dia ada
biar dalam pekat malam
walau sepi menjenguk rasa
terkadang hanya bayang berbisik
namanya tersedia tertulis di hati
yang tidak mungkin terpadam

kerana dia aku sayang
lalu menggait bibit kasih
lantas dicantum menjadi cinta
lambaian bayu menderu rindu
hingga aku terpaku mengenang
mengira detik pertemuan yang mendatang

mana mungkin tanpa dia ada cinta
yang telah kupahat nama tertera
yang seringku tulis dalam dairi jingga
yang selalu menjadi penawar tika aku berduka
yang menjadi ilhamku untuk menyusun bait kata
kerana dia...aku cinta, selalu

KEDUDUKAN KITA

siapa kita selayaknya
yang mengemis di balik bebayang darjat
kekuasaan yang menjadi kegilaaan
tanpa peduli keliling yang memerlukan
kemewahan menutup kemanusia
hingga ketandusan corak pemikiran
hilang pertimbangan lalu menjadi perakus tanpa hati dan perasaan
sepertinya kita dedaun kering yang berselerakan
berterbangan semampu boleh
kan tak berguna pada hari mendatang
dan dibiar tak dipedulikan

09 August 2011

RINDU BERTANDANG

gerimis datang lagi
kembali bersama bingkisan rindu yang terpendam
kutarikan jemari ini perlahan
mengikut dendangan keroncang yang berkumandang
ada sendu di balik melodi
geserannya sayup kedengaran
tidak sekali kupekikkan, dibiar berbisik perlahan
r.i.n.d.u......yea, rindu yang amat

05 August 2011

ESOK YANG TAK PASTI

mengingatimu yang menjauh
buat hatiku berlagu sendu sekali lagi
kukira antara kita masih punya kasih yang terpendam
kerana itu lautan rinduku tak pernah kering buatmu
pernah suatu tika dahulu
kuingin lari jauh dari kamu
tapi aku tak mampu
yang kini buat nafasku berdenyut dengan namamu, selalu

WAHAI SANG MENTARI


biaskan sinarmu di celah harapanku yang menggunung tinggi
inginku segera menggapai seperti angin yang menderu tak henti
berteman sangkala rindu, kasih dan sayang yang penuh di kotak hati
agar tidakku rasa lelah di jalan yang sedang aku lewati

BERBICARA DENGAN AKU

wahai hati yang ada dalam diriku
berhentilah kamu berharap pada suatu yang tak pasti
jangan lagi dikenang menyeksa diri
kerna..kau akan dilukai sekali lagi
cukuplah apa yang telah dikau lalui
aku menjadi sebak tiap kali mengingati

wahai jantung yang ada dalam diriku
berdenyutlah kamu selagi mampu
bersahajalah kamu meniti masa yang terus berlalu
nanti...sampai saat kau dihentikan
tiada apa lagi yang tinggal
berdeguplah dengan tenang tanpa sendu
biar kita saling bahagia walau belum tentu

04 August 2011

KASIH TERLUKA

cebisan semalam
yang berselerakan di lantai
bertaburan tak dipeduli
pagi ini kukutip teliti
kucuba untuk tampal satu persatu
ada antaranya..kujahit kemas
tapi...
garisan retakan tetap terserlah
hanya dengan sekali pandang
pasti ketahuan, kerna garisan luka tak pernah hilang
ada dan tersimpan di sudut paling dalam

03 August 2011

ZAMAN YANG BERUBAH

Pengertian
mana mungkin aku tidak akan berubah
sedangkan lautan ada pasang surutnya
lihat dedaun turut akan kekeringan
awan biru akan terus berarak dan terkadang menjadi kelabu lalu hujan bercucuran
apa kamu yakin, kamu tidak sekali akan berubah?
seperti tulisan yang tersedia di helaian semalam
atau seperti gula yang manisnya tidak sekali menjadi masam

Mengertilah
aku sememangnya aku, yang sama seperti dulu
tapi ada sesuatu yang kau perlu tahu
hatiku...ya, hatiku
isinya sedikit berubah
ada kasih yang bertambah
ada rindu yang terpendam
ada dendam yang membenci
ada sayang yang saling tumpah bertempiaran

Dan aku...yakin akan perasaanku
yang akan selalu menghayati tiap perasaan itu

02 August 2011

SAATKU BEKUKAN RASA

tahukah kamu
hatiku tersedia membeku
tiada lagi rindu
tiada lagi sayang

mahukah kamu
jejaki semula kasih yang beku itu
lalu....kita cairkan semula dalam bahang jingga
yang akan menitis perlahan seperti gerimis
kemudian nanti..
rindu kembali bermaharajalela

KUBEBASKAN RINDU

pergilah wahai sang rindu
sesak nafasku tiap kali mengingati kamu
menjauhlah sejauh mungkin
kerna...
aku telah penat mendukung rindu ini

MENANTI

saat hadirmu kali ini
aku masih sendiri
yang tak pernah henti untuk menanti
tahukah kamu?
sukar benar bagiku untuk meninggalkan kamu
kerna...namamu terpahat sedia di hati

01 August 2011

ANAK-ANAK TANGGA

~
kehidupan seperti anak-anak tangga
yang bertingkat tidak kira tingginya
saat mendaki terasa lelah, nafas yang kupunya
di puncak, buat aku tersenyum penuh bahagia
menggapai kejayaan yang diusahakan bertahun lamanya

kehidupan seperti anak-anak tangga
menurun perlahan asal tidak menjunam tiba-tiba
andai mula langkah di tapak pertama
pasti dikau tidak serik jika rebah di atas sana
bangunlah...melangkah semula

kehidupan seperti anak-anak tangga
kanan dan kiri ada teman yang setia
rerumput dan bebunga yang tak pernah jemu bersama
merenung saat dikau melangkah penuh tekad di dada
mengertilah...suka dan duka selalu ada menghiburkan hari kita

anak-anak tangga
kekal sedia menanti, untuk dijejak kita

27 July 2011

HADIR

dia datang menyapa pada mulanya
yang tak siapa sangka, kemudian menjadi sebuah cerita
suka duka yang cukup membuahkan rasa cinta
hingga alpa akan apa adanya
sesaat cukup membaitkan rindu
yang tak siapa tahu betapa syahdu perasaan itu
tak sekali pernah merasa jemu
walau pilu datang bila punya rindu

26 July 2011

GETIR

aku ingin mengejar
perlahan menyusur jejak bahagia
walau telah berkali menyeberang lautan luas
dan tak pernah berhenti mendaki gunung harapan
namun....
puncaknya belum kelihatan
yang terkadang buat aku hampir berhenti, berhenti mencari
kerna yang aku terpandang, banyak benar duri untuk didekati
sungguh....aku sendiri tak pasti

DI MANA

hilang
tiada lagi bebayang kelam
miskipun tercari dalam diam
tiada siapa yang tahu. melainkan sang malam

hilang
hadir dalam kenangan
tiap sudut mengingatkan
rindu penyebab hati tidak keruan

20 July 2011

MASIH

setahun berlalu
sedarkah dikau jarak terpisah, merindu
beza yang mengundang, parah
hingga terkurang kasih, benci
adakalanya terlakar penat menanti

sampai bila
masihkah dikau menghitung, waktu
apa layak lagi untukku bercerita, cinta
yang perlahan menjadi kepingan, tercalar
terkadangnya tercatat sebagai memori kelam